MEDIA DAN MASA DEPAN DEMOKRASI DI INDONESIA

Adiyana Slamet

Abstract


Media sebagai pilar ke empat demokrasi, setelah legislative, eksekutif dan yudikatif, merupakan hal yang terus dikumandangkan oleh penggiat-penggiat politik maupun media. Pasca tragedi 1998 hiruk pikuk menjamurnya lembagalembaga penyiaran menjadi salah satu dimulainya babak baru bagi perkembangan arus informasi dari lembaga-lembaga penyiaran sebagai konsekuensi perkembangan demokrasi di Indonesia. Berbagai problem tersebut tidak sejalan dengan cita-cita media itu sendiri, ketika institusi media tersebut menabrak rambu-rambu atau aturan yang tertuang dalam UU 32 Tahun 2002. Tidak dapat dipungkiri di tahun 2014 mayoritas media sudah kehilangan arah. Momen politik yang terjadi di tahun 2014 merupakan agenda besar dalam proses demokrasi di Indonesia yaitu pemilu legislative dan pemilu presiden yang diselenggarakan pada tahun tersebut. Posisi media hanya mengakomodir kepentingan-kepentinga yang tidak mendidik malah dalam proses kampanye pemilihan presiden beberapa media melakukan pembohongan publik dengan memunculkan data yang manipulative (pemilihan Presiden Amerika dimanipulatif sebagai data pemilihan Presiden di Indonesia). Posisi strategis media menjadi salah satu faktor bagaimana media harus dikuasia oleh pemilik modal yang mempunyai kepentingan politik sehingga kapitalisasi media tidak bisa dihindarkan, dari pihak-pihak lain yang mempunyai kepentingan politik dalam suatu negara demokrasi. Posisi strategis media massa dalam pembangunan demokrasi tidak bisa di tapikan mempunyai andil bergerak maju atau mundurnya demokrasi di Indonesia.


Full Text:

PDF

References


Alfian, 1993, Komunikasi Politik dan Sistem Politik Indonesia, Jakarta: Gramedia.

Golding, Peter. 1996. Communication Politics, Mass Communication and the Political Proces. America : Liecester University Press.

Kantaprawira, Rusadi. 2002. Sistem Politik Indonesia, Bandung : Sinar Baru Argesindo.

Mulyana, Deddy dan Solatun. 2007. Metode Penelitian Komunikasi: Contoh-contoh Penelitian Kualitatif dengan Pendekatan Praktis. Bandung : Rosdakarya

Nimmo, Dan, 1989. Komunikasi Politik: Khalayak dan Efek (Edisi Terjemahan oleh Tjun Surjaman), Edisi Kedua. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

_______. 1989. Komunikasi Politik: Komunikator, Pesan dan Media (Edisi

Terjemahan oleh Tjun Surjaman). Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.

Corner, John & Pells, Dick. 2003. "Media and The Restyling of Politics", SAGE.

Dahlan, M. Alwi. ,1989 "Perkembangan Komunikasi Politik Sebagai Bidang Kajian" dalam Jurnal Ilmu Politik, Universitas Indonesia Feith, Herbert. 1962. "The Decline of Constitutional Democracy in Indonesia". Cornell.

Gazali, Effendi. 2004 "Comunications of Politics and Politics of Communication in Indonesia". Doctoral Thesis.

McLeod, Jack. M, 2001. "Steven Chaffee and the Future of Political Communication". Political Communicaton Journal.

Ryfe, David Michael. 2001. "History and Political Communication; An Introduction". Political Communication Journal Straubhaar, Joseph dan

LaRose, Robert. 2006. "Media Now; Understanding Media, Culture and Technology". Wadsworth.


Refbacks

  • There are currently no refbacks.